18.7.13

DIARI RAMADHAN

Allahummoussolli 'ala Saiyidina Muhammad wa 'ala aalihi wa sohbibi wa sallam wa baarik 'alaik taslima

Alhamdulillah 10 hari Ramadhan berlalu, 10 hari kita meraih kegemilangan ibadat. Kehebatan yang berlipat kali ganda dan 10 hari meraih Cinta kepada Nya dan kekasihNya Muhammad Habibuna...
Alhamdulilllah.

Namun, 
Benarkah 10 hari yang berlalu kita meraih kegemilangan, kehebatan dan kecintaan?
Benarkah kita berubah menjadi manusia yang mengejar2, yang begitu tamak dan yang ketakutan terlepas peluang kebaikan @ kita menjadi manusia mengejar2, tamak haloba dan ketakutan terlepas peluang melayan nafsu?

Hanya beberapa minit, saya ingin mengajak kalian para pelajar Kelas Langsir alMujahid menulis diari. Sesungguhnya kita sering mengira2 kebaikan yang kita telah, sedang dan akan melakukan. Kita akan menghitung dan membandingkan mungkin dengan suami, isteri, anak, adik, kakak, kawan dan masyarakat.

Maka hari ini kita belajar menulis diari kehidupan.
Kita mulakan dengan sebuah diari 1434 H.
Mulakan dengan 10 Ramadhan.
Jam 4am-Subuh.
Kemudian update setiap 2 jam.

Apakah yang kita perlu tulis?
Kebaikan yang telah kita lakukan. Kita kena tulis dari bangun tadi apa kita buat, amalan, doa dan semua kita tulis!
Tetapi untuk apa kita menulis semua itu? 
Untuk kita mengira2 kebaikan kita!. Sebagai sumber motivasi diri dan bagaimana jika kita mati dan akhirnya DIARI itu ditemui orang lain dan pasti mereka tahu bahawa kita ini semasa hidup adalah ahli kebaikan...Astagfirullahal azhim..La ilaha illa anta Subhanaka inni kuntu minouzzholimin..
Kita menjahanamkan segala amalan kita. Kita menjerumuskan diri kita ke arah sifat riyak, ujub, takabbur sehingga kita mati.

Maka apakah yang perlu ditulis?
Dari saat buka mata hingga Subuh, tulislah KEBURUKAN YANG TELAH DILAKUKAN.
Sambung setiap 2 jam kita update lagi, KEBURUKAN YANG TELAH DILAKUKAN. Kita kena jujur dengan diri sendiri kerana Allah Mengetahui apa yang kita tulis.

KEBURUKAN ITU TIDAK SEMESTINYA KEJAHATAN YANG NYATA. KITA BANYAK KEBURUKAN TERSELINDUNG. MEMBACA FB KES RMH TANGGA PELAKON dan kita like @ share. Komen bab poligami dengan nafsu. Nah! Kita buat keburukkan sebab Haram berbicara tentang mereka. Pasti salah seorang tidak suka, sama ada suami @ isteri @ madu!

Kita berbicara tentang IFTAR semalam dan terselit bangga dengan jamuan yang kita hidangkan. Jika niat kita agar orang lain membuat Kebaikan sama, maka PAHALA tetapi jika niat kita lari maka ianya hanya sia2 walau tidak berdosa dan kita mendapat KEBURUKKAN.  Tulislah di DIARI Ramadhan kita.

Kita pasti ada yang tidak melakukan apa2 selama 2 jam masa update terkini. Maka jujurlah dan fikirlah selama tempoh itu berlalu ianya adalah KEBAIKAN @ KEBURUKAN. Jika kita kata kebaikan, maka kita pusing balik pemikiran kita dan fikirkan suatu masa nanti di depan Allah SWT, bila ditanya Ya Sahida! Pada jam 12pm hingga..apakah yang telah kamu lakukan? Maka kita menjawab. Tidur. 
Adakah tidur kamu itu kerana Allah @ kerana memang mengantuk?
Adakah tidur itu sebab keletihan?
Dan kita dengan bangga akan menjawab Kerana Allah!
Dan Allah perintahkan dilemparkan kita ke Neraka!
Kenapa? 
Kerana kita berpura2.
Bukankah semua anggota kita akan menjadi saksi.
Dan kita menyatakan TIDAK akan kesaksian itu dan Allah akan panggil KULIT kita menjadi saksi!!!
Oleh itu,
tulislah KEBURUKAN jika kita tidak melakukan apa2 kecuali sewaktu itu kita tidak berhenti berzikir di dalam hati sehingga terlena.

JIka kalian ingin merasa bahagianya sebagai umat Muhammad SAW. Hitunglah keburukan diri sebelum sampai masa kita berdiri di depan TIMBANGAN ALLAH dan diberikan DIARI KEHIDUPAN KITA yang pasti tiada seorang pun terlepas menerimanya, sama ada KANAN @ KIRI.

AYUH PELAJAR SEMUA..KITA MULAIKAN DIARI KITA SENDIRI..CATATAN KEBURUKAN RAMADHAN 1434H & malam terakhir kita wajib membukanya dan membacanya. Dan kita akan tahu di mana kita saat di Mahsyar. Bersama Ruh Rasulullah SAW berbaris di depan @ terpaksa menunggu lama dalam kesengsaraan..ianya pasti terjadi. Tulislah sebelum makhluk lain terpaksa menghitung2 keburukan dan kejahatan kita.

Baarakallahulakum

No comments:

Post a Comment