26.5.13

Nilai telekung

Bismillah..dengan nama Allah saya masih menikmati rahmatNya. Alhamdulillah saya menulis sambil memandang Baitullah. Batu berselimut hitam yang terlalu hebat bukan asbab rekabentuknya tetapi asbab ianya bisa melunturkan keegoan, kebongkakan manusia. Yang bisa mencairkan jiwa yang keras. Yang bisa meluluhkan hati yang hitam.

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah.
Dari jendela kamar saya memandang Baitullah dan saya teringat saat saat saya mulai menapak sebagai usahawan. Saat saya bermula memasarkan produk sendiri yakni produk telekung. Semasa dulu saya tidak menjenamakan telekung saya seperti mana sekarang ia tetkenal dengan jenama MQ.

Dulu belasan tahun dulu, saya mengenakan upah hanya RM10 sehelai untuk menjahit telekung sahaja tanpa kainnya. Dan bisa menjana ribuan ringgit sebulan. Mungkin Allah memberkati usaha saya dan kini saya hanya mengupah pekerja dengan nilai RM10 sehelai dan pekerja juga memperolehi ribuan ringgit sebulan. Tempahan yang tidak putus2 menyebabkan saya terfikir untuk memanjangkan ilnu ini kepada yang lain.

InsyaAllah walau hanya sehelai telekung tetapi jika ianya berkat ia bakal membawa kita ke syurga. Itu jika sehelai dan bagaimana jika ianya beribu helai. Apatah lagi telekung itu dibuat dengan kesungguhan yang mendalam. Menjaga kualiti aurat si pemakai. Pasti Allah SWT tidak mensia2kan usaha ini walau hanya sehelai telekung.

Maka bersaksikan Kaabah..Baitullah yang hebat, pada 22jun saya akan menurunkan ilmu telekung saya yang sudah sekian lama belum diwarisi orang luar. Moga 2 dengan perlaburan RM350 untuk ilmu telekung itu, para pelajar akan bisa tawaf Baitullah dengan hasil jualannya. Jika saya telah berjaya, kawan saya telah berjaya mustahil jika yang lain tidak mampu berjaya.


7 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa perlu di padam? Sekadar bertanya ... biar lah teguran/komen itu pahit, asalkan yang membina, wallahualam.

      Delete
  2. Alhamdulillah saya x pernah memadam apa saja komen tetapi jika apa yang ditulis menjadi dosa bila dibaca adakah sesuai dibaca oleh masyarakat?
    Kedua seeloknya bertanya kepada beliau apa yang beliau tulis dan kenapa beliau pula memadamkannya.
    Fikir sebelum komen! Sayakah yang menulis dan memadamnya @ saudara yg menulis & memadamnya sendiri & bertanya kembali.
    Jangan jadi pelanduk 2 serupa @ serampang 2 mata.
    Jawapan mungkin saudara menulis, memadam & bertanya semula. Author tu penulis itu bukan saya.

    ReplyDelete
  3. Ulasan/komen itu di padam olih penulisnya mungkin atas kesedaran dan keinsafan bahawa ianya lebih menjurus kearah keburukan daripada kebaikan, wallahualam.

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum, ustazah ada jual mesin sulam ke?

    ReplyDelete
  5. Wslm wrb. Ya saya menjual dan memberi latihan percuma untuk menyulam

    ReplyDelete
  6. Teman saya yang dari Dubai selalu terkesan dengan telekung dari Indonesia. Setiap kembali ke Dubai dia selalu membawa oleh-oleh telekung dr Indonesia. Telekung Indonesia itu
    Telekung Cantik katanya.

    ReplyDelete