1.8.12

Apabila saat kian hampir

La haula wala quu wata illah billah..
Alhamdulillah atas segala rahmatNya..Alhamdulillah atas segala ujianNya ..Alhamdullillah atas segala nikmatNya.

Para pelajar Kelas Langsir alMujahid,

Saya percaya dan yakin saat ini kalian kelelahan menjahit tempahan langsir rumah @ pelanggan. Dengan rahmatNya, kalian menggenggam ratusan, ribuan malahan puluhan ribuan RM. Sesungguhnya situasi kalian saya pernah merasai dan disebabkan itu saya bersyukur ke hadzrat Ilahi kerana telah bebas dari situasi demikian. 

Alhamdulillah juga, Sabtu lalu saya berjaya mengendalikan Seminar Hidup Tanpa Hutang..belasan ribuan RM dikutip untuk dana membina masjid di Kedah. Alhamdulillah.
Nikmat yang paling hebat di Ramadhan ini adalah kesudian alHabib Ali Zaenal Abedeen "mencuri"masa memberi kuliah yang cukup menyentuh jiwa. 

"Betapa hinanya diri ini mengaku menyintai Rasulullah SAW tetapi belum pernah tidak makan hatta tidak kenyang..sedangkan keluarga Baginda SAW, tidak pernah sekalipun kenyang...Allahu Robbi...di manakah tempatku di sisi Baginda SAW.

Tidur malamku masih bertilam paling lekeh masih berlapik tetapi Rasulullah SAW tidur berbekas pelepah tamar..Apakah aku layak bersama Baginda SAW? Ya Allah..aku tidak layak bersamanya tetapi aku menyatakan bahawa aku menyintainya. Ya Allah! Benarkah aku menyintainya sedangkan sunnahnya ada yang diikut tetapi banyak yang ditinggalkan. Aku menyintainya Ya Robb..benar aku menyintai Baginda..tetapi aku sendiri tak pasti kemampuan ku menyintainya...

Rasulullah korbankan jiwa raga untuk Mu tetapi aku korbankan masa untuk dunia yang hina.  Aku lebih banyak fikir dunia walau Engkau dan Rasulullah SAW telah menyatakan yang dunia ini persinggahan cuma. Ya Allah..satu pintaku dari jutaan permintaanku..Jangan Engkau pisahkan ku dengan Rasulullah SAW di saat semua umatnya berkumpul di sisinya. Perkenankan Ya Robb..Perkenankan Ya Hayyu Ya Qayyum.

Ya Robb...
Isnin ini tanggal 6 Ogos, Engkau akan menyaksikan cicit KekasihMu bersama rombongan ku..Kami akan menuju Madinah demi meraikan cinta di sisi Baginda SAW. Semoga kebersamaan alHabib Zaenal Abedeen alHamid akan menambah pahala dan menghapus dosa sia2 kami. Engkau restuilah kami sebagai tetamu Mu YA Hayyu Ya Qayyum. Amiin Ya Robb."

Wahai pelajar kursus langsir almujahid,
Kesempatan bersisa manfaatkan sebaik mungkin. Jangan kalian mengejar raya tetapi membiarkan Ramadhan. Andai kalian menginfakkan separuh pendapatan Ramadhan untuk sabilillah , saya amat menghargai. namun jika masa yang disiakan sekadar memenuhi tuntutan Syawal, kalianlah manusia yang paling rugi dan paling hina. Andai rezeqi Ramadhan hingga meletihkan untuk Terawih..kalian memang tidak tahu manfaatkan hadiah. Jika Tahajud kalian sekadar untuk menyambung rezeqi, kalian manusia paling bodoh..melepaskan masa berkomunikasi bersama Tuhan Semesta Alam. Jika mata kalian mengantuk kerana memanfaatkan malam untuk rezeqi dan di kala siang tersengguk2 di depan alQuran...tiada lagi kalam yang baik untuk kalian melainkan , kalian lah sesombong2 manusia. Rahmat dan pengampunan Ramdhan kalian biarkan demi dunia yang rendah dan di rendahkan Allah. Berfikirlah sesaat jika kalian masih ada aqal untuk berfikir.


Di kesempatan ini jika ada kebaikan..saya hadiahkan Doa Rezeqi yang diamalkan Tuan Guru Pak Cu Mid untuk saya. Manfaatkan sebaiknya agar kalian dapat membantu agama Allah. Jika ada kebaikan dari sebaran doa ini Ya Allah, Engkau ringankanlah azab qubur Allahyarham bapaku...semoga engkau muliakan beliau sebagai umat Muhammad SAW.


Pelajarku,

Mohon maaf atas segala keterlanjuran bahasa dan doakan saya sekeluarga , AlHabib Ali, Utz Aminudin , Utzh Zaliha, Utzh Aminah (isteri alHabib) dan jemaah Konvoi ke taman syurga benar2 meraikan cinta di Madinah dan Makkah. Semoga segala infak kalian untuk jemaah ini mendapat ganjaran yang selayaknya dan semoga Ramadhan tahun depan kita bersama meraikan cinta di sana.

Jutaan Rahmat moga Allah turunkan kepada Kak Zakiah yang menyumbang Ibu Sambal & biskut raya. Kak Hashimah, Kak Zaleha Adwin, Kak Zalina, Cik Asmaath dan ramai lagi yang menyumbang untuk iftar Ramadhan di Makkah dan Madinah. Dengan tulus ikhlas..saat ini air mata saya mengalir kerana kalian belum berkesempatan meraikan Ramadhan di bumi Haram dan semoga saat ini yang Allah janjikan maqbul doa, saya mendoakan kalian meraikan Ramadhan tahun depan bersama. Amiin Ya Robbul Jaleel.

Salam Raikan cintaRamadhan Kareem.

3 comments:

  1. Assalamualaikum ustazah...
    Saya rasa rebak membaca blog ustazah, saya teringin menjadi tetamu Allah tetapi belum ada rezeki..saya selalu medoakan agar saya juga akan ke sana..

    ReplyDelete
  2. Waalaikumsalam,

    Siapa yang x sebak mengingati kedudukan kita di sisi Baginda SAW. Ya Allah semoga Engkau terima semua pelajarku yang ikhlas kerana Mu menjadi tetamu Mu...

    ReplyDelete
  3. insyAllah..amin.. Aku sentiasa mengingatiMU YA ALLAH ....

    ReplyDelete